"Ya Allah Ya Tuhanku.. ampunilah aku, rahmatilah aku, cukupkanlah aku, angkatkanlah darjatku, berikanlah aku petunjuk, afiatkanlah aku dan maafkanlah aku"

guestbook

Sunday, January 11, 2009

Inilah Yang Diasuh Oleh Yahudi Laknat





“Kau dah siap ke? Jom la ke kelas”Saya memanggil Munawwar untuk keluar bersama ke kelas. Sebaik sahaja kami mahu melangkah keluar, pandangan kami terlekat ke kaca televisyen. Pagi itu, Televisyen Israel (Yahudi) Channel 1 menyiarkan rancangan TV Pendidikan. Saya menonton suatu rancangan yang dirakam di sebuah nursery. Guru yang mengajar anak muridnya menyanyi dengan diiringi sebuah piano, menyanyikan lagu berikut:Makanan paling sedap daging orang Arab, minuman paling sedap darah orang Islam…Ya, itulah yang saya baca pada subtitle rancangan tersebut. Kanak-kanak semuda 3 dan 4 tahun, diajar menyanyikan lagu tersebut dengan penuh keceriaan dan kegembiraan.Demi Allah, suara cikgu dan kanak-kanak itu masih segar di dalam ingatan saya, dan jika saya pandai melukis, saya masih mampu melakarkan di mana cikgu dan piano itu berada, dan bagaimana kanak-kanak itu mendendangkan nasyid mereka. Walaupun sudah tepat 10 tahun peristiwa itu berlaku (1996).Sesungguhnya gambar-gambar di atas adalah ’surat cinta’ kanak-kanak Yahudi yang menjalani proses pembelajaran yang sama. Mereka melakar ‘mesej cinta’ itu pada peluru dan bom yang bakal dihantar kepada penpal mereka di seberang sempadan. Dari balik tembok, anak-anak Yahudi ini mengucapkan ’salam’ kepada rakan Palestin dan Lebanon mereka, moga dipanjangkan usia, bukan di dunia, tapi di alam kematian yang hitam.Para ulama yang menyokong tindakan suicide bomber kebanyakannya membezakan di antara situasi Palestin dengan situasi bukan Palestin. Adalah tidak harus sama sekali pendekatan suicide bombing dilakukan di kawasan awam seperti di kota New York, London atau Istanbul.Tetapi Palestin berbeza. Ia adalah medan perang dan di tengah-tengah medan perang tidak ada orang awam. Sama ada kamu sebahagian tentera Islam, atau tentera musuh. Maka jika Yahudi di Palestin tidak mahu diri mereka, kaum perempuan mereka, atau anak-anak mereka terbunuh, mereka mesti keluar dari medan perang. Bagi umat Islam di Palestin, sama ada mereka mati diletupkan dari jauh, atau lebih baik mereka mati meletupkan diri untuk meletupkan musuh. Itu sifirnya. Mungkin kita setuju atau mungkin tidak. Tetapi kita sukar untuk berkata banyak kerana mereka di Palestin itulah sebenarnya yang menderita dan tahu pahit getirnya hidup di medan tempur.Mungkin sukar untuk dibayangkan hakikat kanak-kanak Yahudi sebagai sebahagian tentera mereka. Tetapi saya tidak lupa kepada program televisyen yang saya tonton, bahawa setiap anak Yahudi memang dididik seawal usia buaian untuk membesar menjadi Yahudi sejati. Sama ada kamu mahu menjadi doktor, jurutera, arkitek atau ‘ustaz Rabai’, kamu adalah tentera Yahudi yang wajib mempertahankan bumi ‘Israel’ dari anjing Arab dan Islam!Itulah semangat yang disuntik ke jiwa setiap Yahudi di bumi Palestin.Anak kita bagaimana?

=
ihsan dari : http://tehpeng-duke.blogspot.com/2009/01/inilah-yang-diasuh-oleh-yahudi-laknat.html
=

3 comments:

Tirana said...

Sampai kiamat, yahudi akan tetap memerangi islam di semua sudut..serangan secara fizikal, serangan secara idea dan pemikiran, serangan secara saikologi dan sebagainya. Di Malaysia ni pun kalau kita perhatikan betul-betul, memang terdapat pengaruh yahudi tapi umat islam tak sedar atau mungkin juga sedar tapi buat-buat tak sedar.

kakchik said...

Sebaliknya apabila kita mengajarkan anak-anak kita agar membenci mereka (terutamanya sikap seperti Yahudi), kita dicop sebagai anti-kemajuan dan sukakan permusuhan.

Menyedihkan.

μάγά said...

Kejam..
Sungguh.. Yahudi bangsa terlaknat.. sampai begitu sekali mereka memusuhi dan mendidik generasi mereka untuk memusuhi agama islam...

 
Share

Mommy Otai | Desenvolvido por EMPORIUM DIGITAL